Menyusui oleh ibu dengan riwayat pre-eklamasi dan eklamsia


Pre-eklamsia adalah kelainan hipertensif pada ibu hamil yang melibatkan multiorgan, ditandai dengan hipertensi, proteinuria dan edema, setelah usia gestasi 20 minggu. Masalah ini ditemukan
pada tiga sampai enam persen kehamilan.

Ibu pre-eklamsia bisa mengalami kejang (eklamsia) atau varian lain dengan gangguan fungsi hati serta trombositopenia yang dikenal sebagai sindrom HELLP (Hemolysis, Elevated liver enzyme, Low Platelet). Sindrom ini ditemukan pada 1/1000 kehamilan.

Beberapa masalah berikut bisa mengganggu proses menyusui / pemberian ASI pada ibu pre-eklamsia atau eklamsia. Pertama, bayi yang lahir potensial mengalami hambatan pertumbuhan dalam rahim (IUGR - intra uterine growth restriction) karena vasospasme / vasokonstriksi sistemik mengakibatkan insufisiensi plasenta, sehingga bayi lahir dengan berat lahir rendah. Di samping itu, pada pre-eklamsia berat atau eklamsia, terapi definitif adalah terminasi
kehamilan, sehingga seringkali bayi lahir lebih cepat dari yang seharusnya (prematur). Kedua, ibu biasanya mendapat obat obatan yang mungkin akan mengganggu produksi ASI atau beberapa
zat aktif mungkin bisa dikeluarkan melalui ASI. Ketiga, pada proses kelahiran sebagian ibu dilakukan operasi caesar sehingga ibu akan menjadi pasien pasca operasi dengan segala risiko dan masalahnya. Keempat, adakalanya ibu-ibu dengan masalah ini, terutama yang eklamsia memerlukan perawatan intensif / isolasi sehingga seringkali dipisahkan dari bayinya. Masalah-masalah di atas akan dipaparkan pada tulisan berikut, sehingga ibu dengan pre-eklamsia / eklamsia bisa menyusui dengan sukses.

Mengenal pre-eklamsia dan eklamsia

Pre-eklamsia merupakan sindrom spesifik pada kehamilan yang disebabkan oleh proses imunologis dengan mekanisme utama berupa vasospasme dan aktivasi endotel di seluruh tubuh.
Vasospasme menyebabkan vasokonstriksi yang berlanjut menjadi hipertensi dan gangguan aliran darah (iskemia) pada berbagai organ, terutama end-organ seperti ginjal, hati, otak serta sirkulasi
uteroplasenta, sedangkan aktivasi endotel akan meningkatkan permeabilitas kapiler sehingga terjadi ekstravasasi cairan ke jaringan serta hemokonsentrasi di intrakapiler, juga terjadi
koagulopati konsumtif dengan aktivasi trombosit yang pada gilirannya akan menimbulkan trombositopenia

Pada pre-eklamsia berat, bisa terjadi edema, oliguria, gangguan visual dan serebral, nyeri epigastrium, edema paru serta sianosis. Eklamsia merupakan kejang umum tonik-klonik yang bukan disebabkan oleh gangguan neurologis, yang terjadi pada ibu dengan pre-eklamsia. Eklamsia biasanya terjadi setelah usia gestasi 32 minggu, bisa terjadi sebelum, pada saat atau setelah kelahiran.

 

Kiat memberikan ASI

Seperti pada semua proses menyusui, edukasi kedua orangtua sebelum dan setelah kelahiran merupakan komponen penting untuk sukses. Dibutuhkan dukungan dari ayah untuk menemani
ibu selama proses kelahiran (jika memungkinkan) dan pada saat berikutnya.

Pemberian ASI pada ibu dengan pre-eklamsia dan eklamsia tergantung pada kondisi ibu dan bayinya Jika memungkinkan, inisiasi dini tetap dilakukan, bayi tetap diletakkan di atas perut ibu
untuk kontak kulit-dengan-kulit segera setelah lahir dan dibiarkan di atas perut ibu, sampai selesai menyusu untuk pertama kalinya. Pada keadaan ini, sangat penting untuk mengurangi ketegangan (stres) dan rangsangan lain yang bisa memicu kejang pada ibu. Kontak kulit-dengan-kulit yang dilakukan pada inisiasi dini mempunyai efek terapeutik karena bisa menenangkan ibu (sedating effect) sehubungan dengan keluarnya endorfin alami dari otak ibu.

Perawatan pada ibu tetap dilakukan dengan meminimalisasi obat yang diberikan, terutama yang bisa mengganggu tingkat kesadaran bayi (infants alertness) dan kemampuan menyusunya
(feeding behaviour). Jika pemberian ASI secara langsung tidak memungkinkan, ASI perah (expressed breast milk) bisa diberikan. Pengeluaran ASI harus dilakukan dengan teknik yang benar secara teratur tiap 3 jam.

Pertumbuhan janin terhambat dan prematuritas

Bayi yang lahir seringkali prematur dan/atau kecil masa kehamilan serta mungkin memerlukan perawatan intensif, sehingga pemberian ASI harus disesuaikan dengan kondisi bayi. Pada keadaan berat, pemberian ASI bisa tertunda beberapa hari bahkan minggu. Petugas
kesehatan tetap harus menasihati ibu untuk mulai memerah ASI dalam beberapa jam setelah kelahiran, walaupun belum segera diberikan. ASI bisa disimpan di dalam lemari es.

Pemberian ASI dimulai saat kondisi hemodinamik bayi stabil dan dinaikkan bertahap sampai tercapai minum penuh. Jika bayi belum bisa menyusu langsung, ASI perah diberikan melalui pipa lambung (OGT - orogastric tube).

Selama perawatan, ibu dianjurkan untuk ikut berpartisipasi, jika keadaan ibu memungkinkan. Perawatan metode kanguru (PMK) bisa dilakukan secara intermiten sewaktu bayi masih dalam perawatan dan secara kontinu setelah bayi stabil atau akan dipulangkan. PMK membantu ibu dan bayi secara emosional. ASI ibu akan lebih cepat bertambah, ibu menjadi lebih tenang serta percaya diri untuk merawat bayinya dan biasanya bayi bisa dipulangkan lebih cepat.

Operasi Caesar

Seperti sudah dipaparkan pada pendahuluan, operasi Caesar membuat ibu menjadi pasien pasca operatif dengan segala konsekuensinya. Jika operasi dilakukan secara terencana, biasanya
ibu lebih punya persiapan mental, berbeda dengan operasi darurat yang secara psikologis lebih traumatis, di samping adanya masalah pre-eklamsia dan eklamsia sendiri.

Saat ini, operasi Caesar sering dilakukan dengan anestesi spinal atau epidural, sehingga ibu tetap sadar. Pada keadaan ini, pemberian ASI tidak perlu ditunda, bayi boleh segera disusukan.
Jika ibu diberikan anestesi umum, ASI diberikan setelah ibu sadar dan responsif terhadap keadaan sekitarnya. Posisi sesuai dengan keadaan ibu, misalnya dimulai dengan posisi berbaring.

Cairan dan obat-obatan yang diberikan secara umum tidak mengganggu proses menyusui, dianjurkan untuk menggunakan obat dengan masa kerja pendek dan diberikan kepada ibu segera
setelah payudara dikosongkan (setelah bayi menyusu), sehingga kadar puncak tercapai sebelum saat menyusui berikutnya. Hati-hati dengan pemakaian preparat meperidine (Demerol/Pethidine),
karena bisa menyebabkan bayi mengantuk dan malas menyusu. Demam ringan yang kadang-kadang diderita ibu tidak mengganggu laktasi, bayi boleh tetap disusui.

Pemakaian obat-obatan pada ibu

Terapi definitif dari pre-eklamsia dan eklamsia adalah terminasi kehamilan. Eklamsia dan pre-eklamsia berat membutuhkan antikonvulsan dan antihipertensi. Perawatan untuk pre-eklamsia
biasanya terdiri dari istirahat total (bed-rest), pemberian magnesium sulfat, obat antihipertensi, pemberian cairan serta glukokortikoid (dexamethason) untuk mempercepat pematangan paru janin. Kehamilan diterminasi jika tekanan darah tidak terkontrol, terjadi gawat janin, solutio placenta, perburukan fungsi ginjal, sindrom HELLP, perburukan gejala klinis dan usia kehamilan mencapai 34 minggu.

Magnesium sulfat, sebagai antikonvulsan, diberikan secara kontinu. Magnesium sulfat akan melewati plasenta dengan mudah dan mencapai keseimbangan di dalam darah janin, serta sedikit masuk ke dalam cairan amnion. Kadar normal tidak menimbulkan masalah, ibu boleh tetap memberikan ASI, tetapi kadar tinggi bisa menyebabkan depresi nafas neonatus saat lahir.

Ibu dengan eklamsia biasanya dirawat di ruang intensif dengan pemakaian obat-obat antikejang, seperti fenobarbital. Obat-obat anti hipertensi yang biasa diberikan pada pre-eklamsia adalah hidralazin, nifedipin dan methyl dopa, secara umum tidak menyebabkan gangguan apa-apa ke bayi. Pada suatu penelitian, labetalol ditemukan menyebabkan pertumbuhan janin terhambat. ACE inhibitor tidak dianjurkan pemakaiannya pada trimester kedua dan tiga, karena
menyebabkan oligohidramnion yang berakibat kecacatan pada bayi, seperti malformasi dan kontraktur ekstremitas.

Kadang-kadang ibu memerlukan obat-obat yang bisa memberikan efek negatif ke bayi. Jika hal ini terjadi, ASI tetap dikeluarkan dengan tujuan untuk menjaga produksi ASI, tetapi tidak diberikan ke bayi, sampai ibu tidak mengkonsumsi lagi obat yang dimaksud. Sementara
itu bayi boleh diberikan ASI donor dengan cara disendokkan.

Perawatan/isolasi ibu

Jika ibu berada dalam perawatan intensif, ASI tetap bisa dikeluarkan dengan bantuan pompa oleh perawat yang terlatih atau konsultan laktasi. ASI perah boleh tetap disendokkan ke bayi, jika obat-obat yang diberikan kepada ibu temasuk kategori aman. Usahakan untuk tidak memberikan ASI perah dengan dot/botol karena bisa menyebabkan bingung puting.

Manajemen stres pada ibu secara keseluruhan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari terapi. Kecemasan ibu untuk bisa merawat bayinya harus diatasi dengan diskusi terbuka dan
kepada ibu diterangkan langkah-langkah yang akan dilakukan untuk menolong ibu menyusui. Pada saat ini, yang paling penting adalah komunikasi dengan ibu tentang harapan atau kebutuhan
ibu sehubungan dengan proses menyusui.

Kesimpulan

Pada pre-eklamsia, ASI tetap bisa diberikan dengan memperhatikan masalah yang mungkin dihadapi bayi. Bayi seringkali terlahir kecil dan prematur, sehingga mungkin dirawat intensif. ASI diberikan sesuai kondisi bayi.

Kelahiran dengan operasi Caesar, akan membuat ibu terganggu secara psikis, tetapi sebenarnya tidak mengganggu produksi ASI. Ibu bisa menyusui sesuai kemampuan ibu, memberikan ASI dengan berbaring segera setelah memungkinkan.

Secara umum, obat-obatan yang digunakan pada pre-eklamsia tidak mengganggu proses menyusui. Jika terdapat obat yang bisa berpengaruh kepada bayi, ASI tetap diperah, tetapi tidak diberikan kepada bayi, sampai obat tersebut dihentikan.

 

Sumber : Buku Indonesia Menyusui

Penulis : Rizalya Dewi

 

 


Silahkan bagikan artikel ini jika menurut anda bermanfaat bagi oranglain.